Breaking News

Berikut Cara Kredit Toyota Fortuner Beserta Harga Terbaru Manfaat Red Jelly MS Glow Untuk Kulit Wajah Penyebab dan Cara Mengatasi Jerawat di Dahi

Seorang anak berusia 11 tahun berhasil selamat dari serangan pria bersenjata di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas, Amerika Serikat. Takut pria bersenjata itu kembali datang ke arahnya, seorang siswi mengolesi dirinya menggunakan darah temannya dan berpura pura mati. Diketahui, telah terjadi insiden penembakan oleh seorang remaja di sebuah sekolah dasar di Texas, Amerika Serikat pada Selasa (24/5/2022).

Akibat serangan itu, 19 orang tewas, termasuk dua guru. Miah Cerrillo berbicara secara eksklusif kepada tentang pengalaman mengerikan hari itu di dalam kelas, di mana penembakan massal terjadi. Miah mengatakan dia dan teman teman sekelasnya sedang menonton film "Lilo and Stitch" di ruang kelas bersama oleh dua guru, Eva Mireles dan Irma Garcia.

Para siswa menyelesaikan pelajaran ketika para guru mendapat kabar ada penembak di dalam gedung, katanya kepada CNN . Seorang guru pergi untuk mengunci pintu, tetapi Miah mengatakan penembaknya sudah ada di sana dan menembak keluar jendela di pintu. Dia menggambarkan itu semua terjadi begitu cepat, gurunya mundur ke kelas dan pria bersenjata itu mengikuti.

Miah mengatakan bahwa pelaku melakukan kontak mata dengan salah satu guru, berkata, "Selamat malam," dan kemudian menembaknya. Pelaku melepaskan tembakan, menembak guru lain dan banyak teman Miah. Miah mengatakan peluru terbang melewatinya, dan pecahannya mengenai bahu dan kepalanya.

Gadis itu kemudian dirawat di rumah sakit dan pulang dengan luka pecahan. Dia menjelaskan kepada CNN bahwa rambutnya sekarang rontok. Miah mengatakan setelah menembak siswa di kelasnya, pria bersenjata itu pergi melalui pintu ke ruang kelas yang bersebelahan.

Dia mendengar teriakan, dan suara tembakan di kelas itu. Namun, setelah tembakan berhenti, dia mengatakan penembak mulai memainkan musik keras musik sedih, katanya. Gadis itu dan seorang temannya berhasil mendapatkan telepon gurunya yang sudah meninggal dan menelepon 911 untuk meminta bantuan.

Dia berkata dia memberi tahu petugas operator, "Tolong datang … kami dalam masalah." Miah mengatakan dia takut pria bersenjata itu akan kembali ke kelasnya untuk membunuhnya dan beberapa teman lainnya yang masih hidup. Jadi, dia meletakkan tangannya ke dalam darah teman sekelasnya yang sudah mati di sebelahnya, kemudian mengoleskan darah itu ke seluruh tubuhnya untuk berpura pura mati.

Miah mengatakan rasanya seperti tiga jam dia berbaring di sana, berlumuran darah teman sekelasnya, bersama teman temannya. Dia mengatakan bahwa dia berasumsi pada saat itu polisi belum tiba di tempat kejadian. Setelah itu, dia mendengar pembicaraan tentang polisi yang menunggu di luar sekolah.

Saat dia menceritakan bagian cerita ini ke CNN , dia mulai menangis, mengatakan dia tidak mengerti mengapa mereka tidak masuk dan menyelamatkan mereka. Ibu Miah mengatakan putrinya trauma dan tidak bisa tidur. Dalam upaya untuk menutupi dirinya, Miah duduk untuk wawancara terbungkus selimut, meskipun suhu hangat.

Alarm ponsel secara tidak sengaja berbunyi selama wawancara, dan Miah tampak terkejut oleh kebisingan itu. Ibunya mengatakan itu sudah sering terjadi, dan menggambarkan insiden sebelumnya di mana mereka berada di tempat cuci mobil dan suara penyedot debu "benar benar membuatnya marah." Miah terlalu takut untuk berbicara di depan kamera, atau kepada seorang pria, karena apa yang dia alami.

Tetapi, Miah mengatakan bahwa dia ingin berbagi kisahnya sehingga orang orang dapat mengetahui bagaimana rasanya hidup melalui penembakan di sekolah. Dia mengatakan semoga ini dapat membantu mencegah tragedi seperti ini terjadi pada anak anak lain. Ibu Miah mengatakan putrinya dilahirkan dengan tumor di perutnya dan diperkirakan tidak akan hidup lama setelah kelahirannya.

Dia menjalani operasi ekstensif untuk mengangkat tumor pada usia tiga tahun. Ibunya sudah memanggilnya "bayi ajaib" dan mengatakan itu bahkan lebih nyata sekarang. Ibunya juga mengatakan kepada CNN bahwa pagi penembakan itu, Miah sakit telinga dan dia membawanya keluar dari sekolah untuk pergi ke dokter.

Dalam perjalanan kembali, mereka berhenti di Starbucks untuk menikmati makanan dan ibunya menawarkan untuk membiarkan Miah bolos sekolah sepanjang hari karena itu adalah salah satu hari terakhir kelas sebelum liburan musim panas dan mereka hanya menonton film. Tapi Miah bersikeras bahwa dia ingin kembali ke sekolah untuk melihat teman temannya, jadi ibunya mengantarnya kembali ke sekolah, sekitar satu jam sebelum penembakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Share Article: